Mengalahkan Diri Sendiri

18 May 2015

Duh, apa kabar nih blogosphere?

Belakangan ini memang hasrat nge-blog gue sedang menurun secara drastis, karena gue menerima banyak komplen yang mengatakan bahwa blog gue lagi susah di akses. Aku sedih!

sedih-sedih-sedih

sedih-sedih-sedih

Akhirnya dengan sangat terpaksa sekali, gue sempat berselingkuh dan posting di blog gue yang ini.

Yah, soalnya gue harus segera posting reportase karena diundang ke acara : Kolokium Kementrian PUPR yang mengambil tema ‘Dukungan Inovasi Teknologi dalam Mewujudkan Permukiman Layak Huni dan Berkelanjutan. Program 100-0-100″

*ini lo baca judulnya aja udah perasaan pengen menyeburkan diri ke rawa-rawa gak sih?*

Gue aja postingnya sembari jedot-jedotin kepala ke pintu kamar mandi sih…bhuahahahaha…

Tapi kalau ada yang kepo, boleh aja mampir ke postingan reportase gue disini yah.

Seperti biasa, udah nulis panjang lebar, tapi masih tetap belum menyentuh inti permasalahan.

Di postingan kali ini, gue ceritanya mau membahas gaya bermain Fathir aja sih.

Heboh Bermain Bersama Teman-Teman

Gue beruntung-beruntung banget karena bisa tinggal di suatu komplek perumahan yang mana kondisinya banyak teman sebaya untuk Kayla & Fathir. Waktu itu sempat gue singgung sedikit sih tentang ini di postingan : Romantika Anak Komplek

Kayla & Fathir bisa puas bermain & bersahabat dengan para tetangga dan Alhamdulillah sampai sejauh ini gak ada masalah yang berarti.

Berantem-berantem kecil sih sering terjadi namanya juga anak-anak, tapi gak sampai keterusan.

Dan sejak bisa main sepeda, Fathir kerjaannya setiap hari keluyuran terus sampai kulitnya legam. Setiap kali pulang bermain, tubuhnya bau gosong & apek gitu…bhuahahaha…

Tapi gak apa-apa lah, yang penting dia senang.

Selain bermain dengan teman sebaya, belakangan ini Fathir juga suka dikerubutin sama segerombolan anak-anak kecil yang masih pada belum sekolah gitu.

Mereka usianya sekitar 2-3 tahun-an gitu lah, dan setiap hari rajin banget nyampeur ‘aa Pathing hehehe…

Pagi-pagi udah bergerombol manggil-manggil Fathir ngajak main, padahal udah dikasih tahu kalau Fathir-nya lagi sekolah. Tapi keukeuh aja nongkrong di depan rumah nyari-nyari Fathir.

Ketika gue udah menjemput Fathir dan pulang ke rumah, mereka udah pada jongkok di depan pagar dan dengan setia nungguin Fathir selesai ganti baju…bhahahaha…lucu-lucu sekali mereka ituh!

*walopun ujung-ujungnya suka pada ngeberantakin rumah gue*

Tapi untunglah rumah yang rapi tidak pernah menjadi prioritas gue, yang penting anak-anak pada senang bermain aja.

Itu ceritanya mereka lagi bermain perahu-perahuan pake selimut gue! Ada penumpangnya dan tukang perahu bertugas menarik selimut.

Itu ceritanya mereka lagi bermain perahu-perahuan pake selimut gue! Ada penumpangnya dan tukang perahu bertugas menarik selimut.

PADAHAL SELIMUTNYA BARU KELUAR LONDRI!! ya sudahlah...

PADAHAL SELIMUTNYA BARU KELUAR LONDRI!! ya sudahlah…

Dan, gaya banget lho, sekarang di rumah gue ada ring basketnya! Kekinian sekali kan rumah gue itu?

Padahal mah ring basket-nya bikinan si Abah hasil ngorek-ngorek berbagai barang bekas dari tong sampah…bhahahaha…

Ring basket bikinan Abah hasil ngubek-ngubek tong sampah!

Ring basket bikinan Abah hasil ngubek-ngubek tong sampah!

Walaupun ring basketnya butut tapi Fathir tetap semangat main basketnya!

Walaupun ring basketnya butut tapi Fathir tetap semangat main basketnya!

Mengalahkan Diri Sendiri

Fathir ini hobi sekali bermain game!

Tapi tentu saja gue juga gak mau kalau Fathir terlalu terpaku sama gadget sampai-sampai dia jadi kurang fasih berinteraksi sama teman-temannya. Jangan sampai lah!

Diatur-atur aja lah supaya seimbang.

Dulu Fathir suka banget main Subway Surf san kesini-sini gemar bermain Angry Bird sampai terjadi insiden pembelian karakter angry bird dengan sewenang-wenang via credit card gue!

Dan belakangan ini Fathir lagi suka banget main game cookie run dari line!

Game kesukaan fathir saat ini!

Game kesukaan fathir saat ini!

Ada yang suka main cookie run juga gak sih? Gue gak suka main game jadi gak begitu ngerti aturannya sih.

Tapi lo harus punya akun line untuk bisa main game itu.

Jadi Fathir itu, kalau lagi main cookie run di hape gue, otomatis score-nya akan tercatat pake akun gue, sedangkan kalau lagi main cookie run di tablet abah maka otomatis score-nya pun akan tercatat atas nama akun abah.

Tapi yang lucu adalah gayanya Fathir kalau lagi main game cookie run itu.

Main game pake akun gue score-nya 7 juta terus dia teriak : Yes, aku menang melawan Abah!

Main game pake akun abah score-nya 6.5 juta terus dia mengeluh : Duh, aku kalah lawan Mama nih, aku mau coba lagi, aku pasti menang!!

Pokoknya berisik banget deh!

PADAHAL YANG MAIN KAN DIA-DIA JUGA!!!

Kalau menang berisiknya minta ampun, kalau kalah APALAGI!

Game Cookie Run Mama VS Abah. Kalau menang berisiknya minta ampun, kalau kalah APALAGI!

Gue suka gak ngerti lho jalan pikiran anak inih!

Yah, memang yang paling sulit itu mengalahkan diri sendiri yah.

Judul gue sok filosofis : mengalahkan diri sendiri padahal intinya mah cemen banget yaitu Fathir yang lagi berusaha main game untuk mengalahkan dirinya sendiri…bhuahaha…

Ya udahlah, kayaknya gue kelamaan gak posting jadi masih butuh pemanasan deh…


TAGS


-

Author

Follow Me