Satu Langkah Lagi Menuju Korea Part 3

15 May 2012

Duh

Ternyata asyik juga yah kalo nulisnya to be continued gituhhihihi

Kalo gue tahu tanggapannya bakalan semeriah ini karena banyak yang penasaran, lain kali setiap nulis gue bikin bersambung aja dulu yahhihihi

Karena barusan udah bobo siang dulu, gue sambung lagi tulisannya yah

Biar lebih afdol dan memahami perjuangan gue terlebih dahulu, silahkan klik cerita sebelumnya :

Satu Langkah Lagi menuju Korea Part 1

Satu Langkah Lagi menuju Korea Part 2

Jadi setelah gue ribet memikirkan tentang tampilan yang akan gue jual pada wawancara, hari Senin subuh, pergilah kami berempat ke Jakarta. Gue, Abah, Kayla dan Fathir. Karena perginya masih terlalu pagi, gue pun gak tega untuk membangunkan Kayla dan Fathir. Jadi mereka gue boyong aja ketika masih pada tidur, langsung lengkap dengan piyama mereka.

Perjalanan berjalan cukup lancar, sempet berhenti sebentar di rest area buat beli sarapan kentang goreng yang kita makan di mobil aja, karena gue takut terlambat. Dan kita sudah masuk ke Jakarta Jam 07.30 pagi, padahal jam wawancaranya masih jam 10.00, masih cukup banyak waktu kan?

Tapitapiternyata

Jalan-jalan di Jakarta itu ternyata sungguh membuat gue pengen menendang kulkas dengan sekuat tenaga!!! *kalimat apa pula ituh*

Entah di jalan jahanam yang mana, mobil gak bisa bergerak sampai 1 jam lebih. Hal tersebut benar benar membuat gue stress, dan akhirnya gue pun mulai mengeluarkan status-status galau di FB. Mulai dari terancam nyasar di Jakarta, atau sedang mengutuk kemacetan di Jakarta, atau bahkan status norak seperti sedang terlunta-lunta di ibu kota

Dramatis abis

Oh My Goat …udah jam 09.00, dan gue masih di negeri antah berantah ini!!! Kalo telat gimana???

Dan yang menjadi masalah penting disini adalah, sambil duduk gelisah di dalam kendaraan yang gak bergerak ituh, gue dan Abah merasa gak yakin bahwa ini adalah jalan yang benar menuju Wisma GKBI di jalan Sudirman ituh. Sempet sms an gak jelas dengan beberapa temen di Jakarta, termasuk Putri juga yang ternyata jadi ikutan panik dan nyuruh gue buat naik ojeg ajah.

Tapi untunglah akhirnya ada salah satu teman abah di Jakarta yang baru bangun, dan sepertinya belum sempet mandi jugahihihiyang dengan sangat berbaik hati nyamperin kita di tengah kemacetan naik motor. Akhirnya Faris *temen abah itu*, memarkir motornya *entah dimana* dan kita pungut aja sekalian buat jadi guide kita menuju wisma GKBI.

Udah jam 9.20, dan gue masih gak ngerti gimana caranya bisa sampai ke Wisma GKBI tanpa terlambat!! *mulai merasa sakit perut gak jelas*

Dan gue pun bener-bener bisa merasakan kuasa Tuhan disini, dan juga kekuatan doa dan dukungan yang memang diberikan oleh semua orang yang sayang sama gueehm gak tau juga atau karena emang si Faris belum mandi aja kali yahhihihitiba-tiba jalan menjadi lancar, dan sretsret..tiba-tiba gue udah sampe aja gituhTerima kasih ya Allah

Sekitar jam 09.30 akhirnya gue sampai di Wisma GKBI tersebut, dan langsung mulai fokus kembali untuk menenangkan diri dan menghilangkan rasa panik akibat ketakutan datang telat

Abah, Faris dan anak anak hanya mengantar sampai depan dan langsung menuju ke Plaza Semanggi

Gue pun berjalan mantab kearah GEdung Tinggi yang sepertinya memang sengaja diciptakan untuk mengintimidasi gue tersebut. Ketemu security, nitip KTP, dapet kartu visitor, dan langsung berlari menuju lift

Gue pun menggumam berkali kali dalam hati, lantai 21 suite 2102A,lalu melangkah masuk ke dalam lift..

Tapitapi Astagfirullahcobaan apa lagi ini ya Allah???

KENAPA LIFT NYA GAK ADA TOMBOLNYAAA!!!!!!!

Gimana caranya si lift sialan ini bisa tahu kalo gue bermaksud menuju ke lantai 21 kalo gak ada tombolnya siiih!??!!!

Kayaknya gak perlu lah gue ceritakan disini bagaimana dengan noraknya gue tersesat di dalam lift yah*ada yang berani ketawa gue gampar nih!*

Ternyata yang harus dilakukan adalah, diluar lift ada tombol yang harus dipencet. Pencet angka 21 kemudian tunggu sejenak sampai mesin tersebut mengeluarkan hurup, oke hurup M, berarti gue harus memasuki lift yang diatasnya ada hurup M

Sistem macam apa pula iniiiih!!??? *tendang kulkas!!!*

Dan akhirnya gue berhasil tiba di kantor KTO, jam 09.45, whoa, so close

Ternyata yang sudah datang baru 1 orang, dan teman-teman yang lain pun datang terlambat karena terkena macet*diam diam masih mengutuk kemacetan di kota Jakarta*

Berikut ini gue aplod poto ke 4 orang teman baru gue yang hadir dalam interview yak

gue terpaksa alih profesi jadi potografer, karena karyawan KTO sangat rajin bekerja jadi gak enak mau minta tolong poto in

Kanan ke kiri yah..

Mba Tyas, seorang guru SMA keren dari Jakarta.

Mba Mira, seorang wanita karir yang gaul dari Bandung.

Samuel, sayang banget gue gak sempet mengobrol sama Samuel, karena Samuel datangnya telat, ketika gue sedang menjalani interview.

Stefany, seorang mahasiswi unyu dari Bandung.

Dan tentu saja Gue, seorang emak emak alay dari Bandunghihihi

Dan dengan perasaan berdebar, masuklah gue ke ruangan interview

Tapi ceritanya lanjut ntar malem yak.Fathir keburu bangun dari tidur siangnya

Dan gue BW nya ntar aja sekalian kalo ceritanya udah kelar yahyahyah???

Sebenernya badan gue masih cape banget karena perjalanan kemaren, tapi maksain buat nulis inih*alesan*hihihi..


TAGS


-

Author

Follow Me